Banjir, Wali Kota Depok Salahkan Kiriman Banjir Dari Kabupaten Bogor

  • Bagikan

JAKARTA – Wali Kota Depok, Mohammad Idris menyalahkan Kabupaten Bogor atas musibah banjir yang terjadi beberapa minggu terakhir.

Dia menilai, Kabupaten Bogor bersalah karena ‘mengirim’ gelombang air yang membuat sungai-sungai di Depok meluap dan menyebabkan banjir.

“Di depok memang lebih banyak masalah genangan air ya, kalau banjir memang limpahan sungai. Dari kabupaten bogor khususnya, baik Ciliwung maupun Pesanggrahan atau Kali Angke,” kata Idris pada wartawan, Senin (15/11/2021).

Baca Juga :   Menang Telak Dalam Pilkades 2020, Ini Kata Abdul Rahman Kepala Desa Terpilih Banjar Waru

Demi mengantisipasi banjir akibat limpahan sunga ini, Idris mengklaim, pihaknya telah berkoordinasi dengan pemerintah pusat dan Balai Besar Sungai Ciliwung-Cisadane (BWSCC).

Meski menolak bila disebut sebagai daerah rawan banjir, Idris mengakui bahwa di Depok timbul banyak genangan air saat hujan.

Genangan air ini, kata Idris, terjadi karena penyempitan atau penyumbatan aliran air pembuangan di selokan.

Baca Juga :   Polisi Bebaskan Millen Cyrus Karena Resep Dokter, Millen Cyrus : Alhamdulillah

Demi menanggulanginya, Dinas terkait secara rutin mendata titik dan penyebab genangan air.

“Untuk penyempitan ini biasanya kita catat dulu untuk kita bangun, kita tata dengan APBD yang sudah kita rencanakan,” tegasnya.

Idris ditemui wartawan usai menjadi Inspektur dalam Apel Siaga Darurat Bencana Hidrometeorologi Wilayah Kota Depok tahun 2021, di lapangan Balaikota Depok.

Baca Juga :   Pemerintah Kabupaten Bogor Mulai Berlakukan Larangan Warga Luar Jabodetabek Masuk Wilayahnya

Dia menyebut, Apel Siaga merupakan seremoni yang mengkonfirmasi bahwa Depok siap menghadapi bencana akibat cuaca ekstrim.

“Ini kesiapsiagaan secara formil ya. Kalau tugas-tugas aksi mereka memang sudah sejak awal, bersama teman semuanya yang terlibat dalam hal ini. TNI-Polri juga di lapangan sudah bekerja,” pungkasnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *