Wali Kota Pekalongan Tunggu Arahan Gubernur Jateng Terkait Pencapaian Vaksinasi

  • Bagikan
Salah satu warga mengikuti vaksinasi massal

KOTA PEKALONGAN – Pemerintah memutuskan untuk menjadikan cakupan vaksinasi sebagai salah satu indikator penentu naik turunnya level PPKM suatu daerah.

Hal ini turut menjadi perhatian Pemerintah Kota Pekalongan. Meski berada di level 2, capaian vaksinasi pada dosis 1 di Kota Pekalongan sendiri saat ini masih berada dibawah 50%, yakni 42 hingga 43%.

Baca Juga :   HUT Bhayangkara di Tengah Pandemi, Polres Pekalongan Kota Akan Maksimalkan PPKM Mikro

Sementara untuk turun dari PPKM level 3 ke 2 sebanyak 50% vaksinasi dosis 1 dan 40% dari vaksinasi masyarakat lanjut usia (lansia).  Sedangkan untuk turun dari level 2 ke level 1 cakupan vaksinasi dosis pertama minimal 70% dan vaksinasi lansia 60%.

“Aturan itu masih kita pertanyakan. Karena untuk vaksinasi, kita masih tergantung dropping dari provinsi. Sesuai arahan pak Presiden dan Gubernur, stok vaksin yang ada sudah kita habiskan, tetapi pencapaian masih 42% dan maksimal 43% untuk dosis pertama,” kata Walikota Pekalongan, HA Afzan Arslan Djunaid saat ditemui eranasional.com usai sidang Paripurna di Gedung DPRD Kota Pekalongan, Rabu (15/9/2021) malam.

Baca Juga :   Sepekan Gelar Operasi Pekat, Polres Cilegon Sita 8.475 Botol Miras dan 4.370 VCD Bajakan

Terkait aturan tersebut, Walikota Pekalongan tidak bisa memberikan komentar lebih jauh, karena masih menunggu rapat koordinasi (rakor) antar kepala daerah Jawa Tengah yang akan dilaksanakan pada Senin (20/9/2021) mendatang dengan Gubernur Ganjar.

“Hari Senin kita rapat koordinasi dengan pak Gubernur dan kepala daerah se-Jawa Tengah, nanti kita tunggu arahan beliau bagaimana,” pungkasnya.

Baca Juga :   244 Warga Binaan Lapas Pekalongan Dapat Remisi Hut RI ke 76

Reporter: em-aha

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *